Jumat, Januari 29, 2010

RPP BAHASA JAWA Kelas.XI.B SMA/MA

RPP BAHASA JAWA Kelas.XI.B SMA/MA

Mata Pelajaran: BAHASA JAWA
Kelas/Semester: XI.IA lan IS/Genap.
Pertemuan ke :
Alokasi waktu : 2 x 3 x 45 menit
  1. STANDAR KOMPETENSI
    Siswa bisa ngrukokake, ngerti lan nanggapi saben wacana lisan,tanggapwacana/khotbah.
  2. KOMPETENSI DASAR
    1.1 Ngrungokake musyawarah lan nanggapi.
    1.2 Nanggapi jroning musyawarah.
  3. INDIKATOR
    Ngrungokake musyawarah
    Nyatet wosing musyawarah
    Ngangkum / ngringkes wosing musyawarah
    Nakokake lan mangsuli wosing musyawarah
    Ngaturake kritikan lan penyengkuyung
  4. TUJUAN PEMBELAJARAN
    MATERI PEMBELAJARAN Musyawarah
  1. METODE PEMBELAJARAN
    Ceramah bervariasi
    Tanya jawab/pitakon & wangsulan
    Demonstrasi
    Diskusi
  2. SKENARIO PEMBELAJARAN
    Guru uluk salam
    Guru nerangake peranganing musyawarah
    Siswa mbagi kelompok
    Guru menehi tugas supaya siswa nganakake musyawarah
    Siswa nyimpulake peranganing ukara kanggo musyawarah
    Siswa nggawe laporan hasil musyawarah
  3. SUMBER DAN MEDIA PEMBELAJARAN
    Sumber belajar
    Paraga siswa
    Sarana pelajaran
    Piranti nulis
  4. PENILAIAN
    1. Penilaian proses
      Panyengkuyunge para siswa ing sakjroning nyimak musyawarah
    2. Penilaian hasil
      Pikolehing siswa nggone melu musyawarah tumeka rampung
  5. Baca Selengkapnya Silahkan Download Di Bawah Ini :
    1. File Bentuk PDF
    2. File Bentuk DOC

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Kamis, Januari 28, 2010

RPP BAHASA JAWA Kls XI A ,I SMA/MA

RPP BAHASA JAWA Kls XI A,I SMA/MA

Mata Pelajaran : BASA JAWA
Kelas / Semester: XI–IA lan IS/Ganjil
Pertemuan ke : I (satu)
Alokasi waktu : 2 x 45 menit
  1. STANDAR KOMPETEN
    Siswa bisa ngrungokake lan mangerteni wacana lisan non sastra.
  2. KOMPETENSI DASAR
    Ngrungokake (kanthi tumemen) lan mangerteni tanggap wacana/khotbah
  3. INDIKATOR
    Nyanthet wosing tanggap wacana/sambutan/khotbah sajroning pirang-pirang ukara
    Mbeberake kanthi lesan ringkesan tanggap wacana/sambutan/khotbah
  4. TUJUAN
    Siswa bisa nduweni keterampilan nyimak mligine tanggap wacana/sambutan/khotbah
    Siswa bisa mbeberake kanthi lesan ringkesan tanggap wacana/sambutan/khotbah
  1. MATERI PEMBELAJARAN
    Tuladha tanggap wacana/sambutan/khotbah
    Perangan-perangane tanggap wacana/sambutan/khotbah
    Wosing tanggap wacana
  2. METODE PEMBELAJARAN
    Ceramah bervariasi
    Tanya jawab/pitakon&wangsulan
    Diskusi
  3. SKANARIO PEMBELAJARAN


    1. Pambuka
      Guru ngandharake babagan tanggap wacana kanthi metode ceramah (10 menit)
    2. Inti
      Guru maosake tuladha tanggap wacana saka kalawarti/nyetelake rekaman saka radhio
      Siswa nyimak tuladha tanggap wacana
      Guru menehi pitakon babagan tanggap wacana (sapa sing mmicara, katujokake kanggo sapa, lan apa isine tanggap wacana)
      Siswa mangsuli pitakonan kang diparingake guru
      Guru ndhawuhi siswa ngringkes wosing tanggap wacana
      Siswa ngringkes wosing tanggap wacana
      Siswa mbeberake wosing tanggap wacana kantih lisan.
    3. Panutup
      Guru nyimpulake babagan wigati sajroning tanggap wacana
      Refleksi

  4. SUMBER Dan SARANA
    Kalawarti. Rekaman Radio
  5. PENILAIAN

    1. Penilaian proses Pocapan, intonasi, ejaan, pilihan tembung, jumbuhing karo topik kang ditemtokake
    2. Penilaian hasil

  6. Baca Selengkapnya Silahkan Download Di Bawah Ini :
    1. File bentuk PDF
    2. File bentuk DOC

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Minggu, Januari 24, 2010

RPP BAHASA JAWA KLS X SMA/MA

RPP BAHASA JAWA KLS X SMA/MA


Mata Pelajaran : Basa Jawa
Kelas / Semester: X(sepuluh) / Ganjil
Pertemuan ke :
Alokasi Waktu :
  1. STANDAR KOMPETENSI
    Bisa ngrungokake lan mahami sarta tumanggap sadengah wacana lisan kanthi ngrungokake lsp
    Ngrungokake woro-woro, mangerteni isining woro-woro
  2. KOMPETENSI DASAR
    Nyathet isi utama / amanat pokok ing sajrone woro-woro sing diandharake
  3. INDIKATOR
    Nanggapi kanthi lisan isine woro-woro
  4. TUJUAN PEMBELAJARAN
    Siswa bisa nyathet isine woro-woro
    Siswa bisa gawe woro-woro nganggo Basa Jawa sing bener lan becik
    Siswa bisa macakake woro-woro ing ngarep kelas kanthi lafal sing bener
  1. MATERI PEMBELAJARAN
    Woro-woro
  2. METODE PEMBELAJARAN
    Demonstrasi
    Pitakon & wangsulan
    Diskusi
  3. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN

    1. Kegiatan Awal :
      Guru uluk salam pambuka
      Guru maca tuladhane woro-woro
    2. Kegiatan Inti :
      Siswa ngrungokake kanthi temen woro-woro sing diwaca
      Siswa gawe woro-woro bab sing beda
      Siswa maca woro-woro sing wis dadi ing ngarep kelas
    3. Kegiatan Akhir :
      Guru lan siswa bebarengan gawe dudukan bab woro-woro sing ganep, becik, lan gampang dingerteni
      Guru nutup kanthi salam penutup

  4. ALAT/BAHAN/SUMBER BELAJAR
    Kalawarti Penyebar Semangat
    Pawarta Radio ( RRI utawa Radio Swasta )
    Buku Piwulang Basa : Penerbit Sportif
  5. PENILAIAN :
    Proses : Pamacane pawarta lan tumanggape siswa
    Hasil : Kang dikumpulake saka tugas guru, supaya gawe woro-woro
    Observasi: Check – list



  6. Baca Selengkapnya Silahkan Download Dibawah Ini :
    1. File Bentuk PDF
    2. File Bentuk DOC






Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Selasa, Januari 19, 2010

SILABUS BAHASA JAWA KELAS XII SMA

SILABUS BAHASA JAWA KELAS XII SMA


Nama Sekolah : SMA Negeri I Kutowinangun
Mata Pelajaran : Bahasa Jawa
Kelas : XII (duabelas)
Semester : I (satu)
  1. STANDAR KOMPETENSI
    Bisa ngrungokake lan mahami sarta nanggapi sadhengah wacana lesan non sastra awujud pawarta ana ing maneka warna Basa Jawi
  2. KOMPETENSI DASAR
    Ngrungokake lan nanggapi pawarta
    Pacelathon karo sadhengah lapisan masyarakat
    Nyritakake maneh surasane ceramah/wacan kang dirungokake
    Micara / crita babagan prastawa wigati
  1. MATERI POKOK
    Pawarta
    Teks pacelathon
    Crita babagan prastawa wigati
    Teks wacan (wacan cerita rakyat)


  2. PENGALAMAN BELAJAR
    Ngrungokake pawarta.
    Nyathet wosing pawarta.
    Nyritakake isining pawarta.
    Nanggapi isine pawarta
    Ngetrapake unggah ungguh basa Jawa
    Ngringkes crita / wacan
    Nyritakake prastawa wigati


  3. Traffic Exchange with 160,000+ members
  4. INDIKATOR
    Nyathet pokok-pokok isining pawarta.
    Ngajokake pitakon lan njawab isining pawarta.
    Ngetokake uneg-uneg nanggapi sajeroning pawarta.
    Pacelathon karo wong liya lumantar tulisan / lesan kanthi ukara pokok lan panjaluk kang becik lan bener kang trep karo unggah ungguh basa Jawa
    Nyritakake maneh wacan kanthi ragam basa Jawa
    Njlentrehake ringkasan crita / wacan kanthi sadhengah basa Jawa
    Njlentrehake isi wacan
    Nyritakake prastawa wigati lumantar sadhengah ragam basa Jawa
    Menehi tanggapan tumrah prastawa-prastawa wigati
  5. PENILAIAN

    1. Jenis Tagihan
      Tugas individu
      Uraian bebas
    2. Instrumen
      Apa isine pawarta.

  6. SUMBER/BAHAN ALAT
    Buku Piwulangan Basa Jawa
    Rekaman Pawartos Radio

  7. Baca Selengkapnya Silahkan Download Dibawah Ini :
    1. File Bentuk DOC
    2. File Bentuk PDF





Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Selasa, Januari 12, 2010

SILABUS BAHASA JAWA Kls.XI SMA/MA

SILABUS BAHASA JAWA Kls.XI SMA/MA

Nama sekolah : SMA Negeri I Kutowinangun
Mata Pelajaran : Bahasa Jawa
Kelas / Semester: XI / Gasal
  1. STANDAR KOMPETENSI
    Siswa bisa ngrungokake lan ngerti sarta nanggapi sadengah jenis wacana lesan non sastra awujud tanggap wacana/sambutan/khotbah/guneman ing wawan rembug lan musyawarah ing sadengah basa Jawa.
  2. KOMPETENSI DASAR
    Ngrungokake tanggap wacana/sambutan/khotbah
    Ngrungokake guneman sajroning wawan rembug
  1. MATERI POKOK
    Tanggap wacana
    Wawan rembug
  2. PENGALAMAN BELAJAR
    Ngrungokake tanggap wacana
    Nyathet wosing tanggap wacana/sambutan/khotbah ana ing pirang-pirang ukara
    Nanggapi wosing tanggap wacana/sambutan
    Mangsuli pitakonan kang jumbuh karo wosing tanggap wacana
    Mbeberake kanthi lesan ringkesan tanggap wacana
  3. INDIKATOR
    Nyathet wosing tanggap wacana/khotbah sajroning pirang-pirang ukara.
    Mbeberake kanthi lesan ringkesan tanggap wacana/sambutan/khotbah



  4. PENILAIAN

    1. Tagihan
      Tugas pribadi
    2. Bentuk Inst.
      Uraian
    3. Instrumen
      Sapa sing maringi tanggap wacana
      Katujokaka kanggo sapa tanggap wacana iku
      Apa isine tanggap wacana




  5. Traffic Exchange with 160,000+ members
  6. SUMBER /BAHAN
    rekaman tanggap wacana
    tanggap wacana saka guru kanthi lesan


  7. Baca Selengkapnya Silahkan Download Dibawah Ini :
    1. File Bentuk DOC
    2. File Bentuk PDF





Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Jumat, Januari 08, 2010

KAJIAN KEBIJAKAN KURIKULUM MATA PELAJARAN IPS

KAJIAN KEBIJAKAN KURIKULUM MATA PELAJARAN IPS
  1. .LATAR BELAKANG

    1. Ilmu Pengetahuan Sosial merupakan mata pelajaran yang bersumber dari kehidupan sosial masyarakat yang diseleksi dengan menggunakan konsep-konsep ilmu sosial yang digunakan untuk kepentingan pembelajaran.
      Kehidupan sosial masyarakat senantiasa mengalami perubahan-perubahan dari waktu
      ke waktu. Perubahan tersebut dapat dilihat baik dalam konteks keruangan (tempat tinggal) maupun konteks waktu. Berbagai perubahan yang terjadi dalam kehidupan masyarakat harus dapat ditangkap oleh lembaga pendidikan yang kemudian menjadi sumber bahan materi pembelajaran. Sumber bahan pelajaran secara formal dapat dituangkan dalam bentuk kurikulum.

  1. Kurikulum IPS yang dikembangkan hendaknya memiliki landasan filosofis yang jelas. Landasan filosofis yang digunakan hendaknya melihat kondisi nyata yang terjadi di masyarakat. Kondisi masyarakat yang terjadi saat ini adalah masyarakat yang senantiasa mengalami perubahan. Perubahan-perubahan tersebut disebabkan oleh adanya interaksi sosial baik antar individu maupun kelompok.
  2. Dalam konteks yang lebih luas perubahan yang terjadi melahirkan globalisasi. Dalam globalisasi terjadi pola interaksi yang serba cepat melewati batas-batas keruangan dan waktu. Hubungan antarindividu maupun kelompok dalam globalisasi ini melahirkan suatu pola hubungan yang kompetitif. Individu maupun kelompok dalam pola hubungan ini akan terjadi adanya hubungan yang saling mempengaruhi. Sistem nilai yang dipegang oleh masing-masing individu maupun kelompok akan saling berpengaruh dalam pola hubungan tersebut. Hal yang harus dihindari dalam pola hubungan seperti ini adalah adanya hubungan yang bersifat eksploitatif dan hegemoni kelompok yang bertentangan dengan prinsip-prinsip kemanusiaan dan keadilan. Selain itu, harus pula dihindari adanya ketercerabutan nilai-nilai yang dimiliki oleh suatu masyarakat yang berdampak pada hilangnya identitas atau jati diri dari masyarakat tersebut.
  3. Dalam mencermati perubahan-perubahan tersebut maka kurikulum IPS harus memiliki landasan filosofis humanistik. Dalam prinsip tersebut, IPS harus menjunjung tinggi sifat-sifat dasar kemanusiaan. Prinsip-prinsip dasar kemanusian tersebut meliputi keadilan, kesetaraan, kearifan, dan keragaman. Kurikulum IPS harus mampu membangun jati diri bangsa yang berbasis pada kearifan lokal untuk menuju pada masa depan. Globalisasi yang terjadi baik pada masa sekarang maupun di masa depan harus disikapi baik secara lokal maupun mondial. Masyarakat yang akan dibentuk dari pendidikan IPS ini adalah masyarakat yang mendunia yang tetap berpijak pada kearifan lokal. Dalam kearifan lokal, tumbuh adanya kesadaran keruangan dan kesadaran waktu. Kesadaran ruang yang dimaksud adalah menyadari dimana dia tinggal, sedangkan kesadaran waktu yaitu memahami bahwa dia hidup dalam suatu masyarakat yang berubah. Jadi, globalisasi tidak mencerabut akar-akar budaya yang dimilikinya.
  4. Pendidikan IPS juga harus mampu mengatasi masalah-masalah sosial kontemporer pada masyarakat seperti rendahnya etos kerja dan menurunnya jiwa kewirausahaan. Hal tersebut sesuai dengan hakikat IPS yaitu bidang studi tentang tingkah laku kelompok umat manusia (the study of the group behavior of human beings) (Calhoun
    (1971:42). yang sumber-sumbernya digali dari kehidupan nyata di masyarakat.



  5. Baca Selengkapnya Silahkan Download Dibawah Ini :
    1. File Bentuk PDF
    2. File Bentuk DOC.




  6. Traffic Exchange with 160,000+ members

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Kamis, Januari 07, 2010

KAJIAN KEBIJAKAN KURIKULUM MATA PELAJARAN IPA

KAJIAN KEBIJAKAN KURIKULUM MATA PELAJARAN IPA


  1. .LATAR BELAKANG

    1. Untuk membangun pendidikan masa depan perlu dirancang sistem pendidikan yang dapat menjawab harapan dan tantangan terhadap perubahan-perubahan yang terjadi.Sistem pendidikan yang dibangun tersebut perlu berkesinambungan dari pendidikan prasekolah,pendidikan dasar,pendidikan menengah,dan pendidikan tinggi.

  1. Salah satu dimensi yang tidak bisa dipisahkan dari pembangunan dunia pendidikan nasional masa depan adalah kebijakan mengenai kurikulum. Kurikulum merupakan jantungnya dunia pendidikan.Untuk itu,kurikulum di masa depan perlu dirancang dan disempurnakan untuk meningkatkan mutu pendidikan secara nasional dan meningkatkan mutu sumber daya manusia Indonesia.Mutu pendidikan yang tinggi diperlukan untuk menciptakan kehidupan yang cerdas, damai,terbuka, demokratis,dan mampu bersaing sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan semua warga negara Indonesia yang produktif dan lulusannya mampu berkompetisi secara internasional.
  2. Agar lulusan pendidikan nasional memiliki keunggulan kompetitif dan komperatif sesuai standar mutu nasional dan internasional,kurikulum di masa depan perlu dirancang sedini mungkin.Hal ini harus dilakukan agar sistem pendidikan nasional dapat merespon secara proaktif berbagai perkembangan informasi,ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni(IPTEKS).Dengan cara seperti ini lembaga pendidikan tidak akan kehilangan relevansi program pembelajarannya terhadap kepentingan peserta didik.
  3. Untuk menjawab tantangan di atas,Pusat Kurikulum menyelenggarakan kegiatan
    ”Kajian Kurikulum Mata Pelajaran IPA”.
    Kajian kurikulum IPA ini juga dilatarbelakangi dari hasil pendidikan kita yang belum memuaskan. Hal itu tercermin pada laporan beberapa lembaga internasional berkenaan dengan tingkat daya saing sumber daya manusia kita dengan negara-negara lain. Seperti yang terungkap dalam catatan Human Development Report tahun 2000 versi UNDP. Peringkat Human Development Index (HDI) atau kualitas sumber daya manusia Indonesia berada pada urutan 105 dari 108 negara. Indonesia berada jauh di bawah Philipina (77), Thailand (76), Malaysia (61), Brunei Darussalam (32), Korea Selatan (30), dan Singapura (24). Organisasi internasional yang lain juga menguatkan hal itu. International Educational Achievement (IEA) melaporkan bahwa kemampuan dalam bidang Science dan Mathe-matics siswa SMP Indonesia berada di urutan 38 dari
    39 negara yang disurvei. Sementara itu lembaga yang mengukur hasil pendidikan
    Science dan Mathematics di dunia, melaporkan hasil Third (kini Trends) International
    in Matemathics and Science Study (TIMSS), bahwa kemampuan Matematika siswa SMP kita berada di urutan 34 dari 38 negara, sedangkan kemampuan IPA berada di urutan ke-32 dari 38 negara (Martin, et al. 1999)., sedangkan pada tahun 2003, Indonesia berada pada urutan ke-36 dari 45 negara peserta baik pada bidang matematika maupun bidang sains (Martin, et al. 2003).
  4. Masih lemahnya kemampuan siswa dalam bidang sains khususnya literasi sains terbukti dari hasil penelitian tentang asesmen hasil belajar sains pada level internasional diselengarakan oleh Organization for Economic Co-operation and Development(OECD)melalui program PISAnya.Penelitian yang dilakukan oleh OECD yaitu tentang PISA(Programme for International Student Assessment)untuk
  5. Kajian Kebijakan Kurikulum mp IPA - 20071
    anak usia 15 tahun,yang telah dua periode diselenggarakan,Indonesia ikut berpartisipasi dalam kedua penelitian tersebut.Pertama,tahun 2000 diikuti oleh 41 negara,Indonesia berada pada urutan ke-38 pada kemampuan sains (OECD,2003:
    110),urutan ke-39 pada bidang matematika (OECD, 2003: 102) maupun kemampuan
    membaca (reading)(OECD,2003:80).Kedua, tahun 2003 diikuti oleh 40 negara, Indonesia berada pada urutan ke-38 pada kemampuan sains (OECD,2004:294)dan matematika (OECD, 2004:59), urutan ke-39 pada bidang kemampuan membaca(OECD,2004:281).


  6. Baca Selengkapnya Silahkan Download Dibawah Ini :
    1. File Berbentuk PDF
    2. File Berbentuk DOC.



  7. Traffic Exchange with 160,000+ members

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Jumat, Januari 01, 2010

NASKAH AKADEMIK KAJIAN KEBIJAKAN KURIKULUM SMK

NASKAH AKADEMIK KAJIAN KEBIJAKAN KURIKULUM SMK


  1. .LATAR BELAKANG

    1. Salah satu Tugas Pokok dan Fungsi(TUPOKSI)Pusat Kurikulum adalah melaksanakan pengkajian Standar Isi dalam pengembangan kurikulum untuk pendidikan usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah, baik umum maupun kejuruan. Salah satu bagian dari kajian tersebut adalah kebijakan pengembangan kurikulum pendidikan menengah kejuruan sebagai dasar untuk melakukan pengembangan model- model kurikulum yang menjadi tanggung jawab Pusat Kurikulum. Untuk melaksanakan kajian tersebut perlu dilakukan serangkaian kegiatan, terutama analisis dan kajian kebijakan pengembangan kurikulum pendidikan menengah kejuruan yang kemudian disintesiskan menjadi naskah akademik. Analisis dan kajian tersebut diawali dengan penyusunan desain yang meliputi:

  1. Penetapan fokus kajian dan menjaring informasi yang relevan;
  2. Pengkajian dokumen Standar Isi;
  3. Diskusi hasil studi dokumen Standar Isi yang melahirkan rekomendasi;
  4. Pengkajian pelaksanaan dokumen Standar Isi yang menghasilkan simpulan;
  5. Diskusi hasil simpulan dengan para ahli dan pelaksana pendidikan serta para penentu kebijakan untuk menghasilkan rekomendasi;
  6. Analisis seluruh hasil kajian dan pelaksanaan dokumen Standar Isi oleh para pakar dan praktisi sehingga menghasilkan simpulan dan rekomendasi tentang dokumen Standar Isi serta pelaksanaannya;
  7. Penyusunan Naskah Akademik Kajian Kebijakan Kurikulum SMK.
  1. .LANDASAN FILOSOFIS

    1. Dalam kehidupan suatu negara, pendidikan memegang peranan yang amat penting untuk menjamin kelangsungan hidup negara dan bangsa, karena pendidikan merupakan wahana untuk meningkatkan dan mengembangkan kualitas sumber daya manusia. Masyarakat Indonesia dengan laju pembangunannya masih menghadapi masalah pendidkan yang berat, terutama berkaitan dengan kualitas, relevansi, dan efisiensi pendidikan.
    2. Mentalitas sebagian besar masyarakat Indonesia, terutama pada masyarakat agraris, dengan ketertinggalannya sebagai akibat penjajahan, belum mendukung tercapainya cita- cita pembangunan nasional. Berbagai kekurangan dan kelemahan mentalitas masyarakat Indonesia tersebut antara lain: suka melakukan terobosan dengan mengabaikan mutu, kurang rasa percaya diri, tidak berdisiplin murni, tidak berorientasi ke masa depan, dan suka mengabaikan tanggung jawabtanpa rasa malu.
    3. Terdapat ciri-ciri manusia Indonesia yang menghambat, yaitu hipokrit atau munafik, segan dan enggan bertanggungjawab atas perbuatannya, putusannya, kekuatannya, pikirannya, berjiwa feodal, percaya pada takhayul, boros, lebih suka tidak bekerja keras kecuali kalau terpaksa, ingin cepat kaya, berpangkat, cepat cemburu, dengki dan tukang meniru, Di samping itu terdapat kelemahan lain yang kurang menunjang pembangunan.
    4. Menghadapi kondisi masyarakat Indonesia sebagaimana diuraikan di atas, pembangunan pendidikan merupan suatu keharusan dan amat penting untuk dilakukan perubahan ke arah yang lebih baik lagi guna meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat Indonesia.
      Pendidikan nasional di negara kita dewasa ini sedang dihadapkan pada empat krisis pokok, yang berkaitan dengan kuantitas, relevansi atau efisiensi eksternal, elitisme, dan manajemen. Sedikitnya ada enam masalah pokok sistem pendidikan nasional sistem pendidikan nasional:


    5. Baca Selengkapnya silahkan Download Dibawah Ini :
      1. File Bentuk PDF
      2. File Bentuk DOC



    6. Traffic Exchange with 160,000+ members


Enter your email address:

Delivered by FeedBurner